Read: Pahlawan Adamus (Bahagian 2)

Kaizar baru sahaja mendapatkan Pahlawan Adamus beberapa hari yang lepas di MidValley. Kulit buku sememangnya wajar diberikan pujian dan pastinya akan menjadi daya penarik perhatian sesiapa sahaja yang meminati novel-novel berunsurkan fantasi dan kepahlawanan (heroisme) untuk memperolehinya. Ketebalan buku tersebut iaitu 500 juga berbaloi dengan harga buku iaitu RM19.90 dan sesuai untuk pengalaman membaca yang memuaskan.

Setakat membaca beberapa bab sehingga kini, Kaizar merasakan bahawa bacaan terlalu di"bombard"kan dengan perkataan-perkataan yang asing, nama-nama yang pelik, dan juga terlalu banyak latar belakang sejarah yang dimuatkan dalam satu-satu masa serta penerangan sesuatu perkara yang "terlalu" terperinci sehingga sedikit mengganggu jalan cerita yang sepatutnya menjadi fokus utama bacaan. Dirasakan bahawa sekiranya perincian ini jika boleh diagih-agihkan secara perlahan-lahan kepada bahagian-bahagian lain buku tersebut akan membolehkan pembaca menyerap dan mencakna isi buku dengan lebih tuntas dan menjadikan pembacaan lebih sempurna. Membaca seharusnya menjadi suatu pengalaman yang menyenangkan dan menenangkan terutamanya sebagai hobi mengisi masa lapang, bukan sebagai satu bentuk kerja yang dilakukan paksa-paksa dan pengerahan otak bagai membaca sebuah buku teks.

Tetapi jangan risau, biasanya ulasan awal Kaizar lebih bersifat liberal dan berkemungkinan setelah membaca sehingga selesai, ulasan Kaizar akan lebih menyeluruh. Teruskan membaca!

Watched: Dorian Gray


Dorian Gray is full with quotes on indulging the pleasure in life, of sexual conquest and the ever craving for eternal youth. It's a grand masterpiece, both as art and a film.

Conscience is a polite form of cowardice. No civilised man regrets a pleasure. The only way to get rid of temptation is to yield it.

Development is all but decay, Religion is a fashionable substitute for belief, Art is just a malady, and Love is just an illusion.

Read: Pahlawan Adamus (Bahagian 1)


Penulis buku ini baru sahaja singgah ke blog Kaizar. Sepertinya kulit buku ini menarik, dan sinopsisnya juga memukau. Ketebalan buku 510 muka surat turut memikat. Dan check it out, penulis berasal dari Borneo! Must read! Buku ini beserta Pendeta Gua Khayalan adalah spiritual successor siri Saga Artakusiad karya Ahmad Patria Abdullah.

DARI LAMAN WEB PTS

SEBUAH DUNIA IMAGINASI MENJADI NYATA

Semuanya bermula ketika dia terjumpa sebuah buku. Buku itu membawanya ke alam yang tidak terduga. Alam ini menemukannya dengan maharaja yang amat jahat. Juga menemukannya dengan sumpahan keras yang amat zalim.

Namun dia langsung tidak menduga tatkala penghuni alam itu memandangnya sebagai penyelamat. Maka bermulalah kembaranya merentas alam fantasi itu mencari satu-satunya pedang yang boleh membunuh maharaja zalim itu.

Kembara ini tidak semudah yang disangka. Makhluk mistik, ahli sihir jahat dan gerombolan tentera musuh menanti. Namun dia dibantu teman-teman yang berjuang di sisi.

Gendang perang sudah dipalu. Terpulang pada Pahlawan Adamus untuk menamatkannya.

DARI BLOG PENULIS

Hirakne sera Nusrakun : akhirnya dia datang / muncul

Faizal tercampak ke alam Fiara yang asing secara tidak sengaja ketika bergegas ke tempat kerja. Di alam yang asing itu dia menjadi pahlawan yang diramalkan sebagai pahlawan yang akan membawa sinar keamanan dan kedamaian. Dia digelar pahlawan Adamus dari keturunan Dewa Meus yang pernah menjadi penyelamat dan pembawa ketamadunan alam Fiara. Bersama Tok Kiril, ahli sihir agung itu dia mengembara mencari pedang sakti yang diramalkan sebagai pedang penghapus kejahatan. Di alam serba asing itu juga dia menemui kekasih hati yang sangat menepati keinginan hatinya. Malangnya semua itu berakhir dengan trajedi penculikan yang membawa Faizal melalui pengembaraan yang sangat mengujakannya dan satu pengembaraan yang sememangnya sebagai satu jalan takdirnya di alam itu.

Di tengah pengembaraan itu dia mengenali pelbagai perkara dan pelbagai pengalaman yang sukar dilupakan, yang juga hampir-hampir meragut nyawanya. Dia bertemu dengan Gullok, Ulduk, Binatang Unikorn Hijau, Pari-pari Adasil, Gimbaro dan banyak lagi makhluk Fiara yang sangat aneh dan ganjil. Di akhir pengembaraan itu dia bersua muka dengan maharaja Syaitan Karnakas dan Tok Nujumon yang memerintah alam itu dengan kejahatan dan kezaliman di istana awan, Hamikhdas. Berjayakah dia menghapuskan kejahatan dengan pedang Unikorn? Berjayakah dia menyelamatkan Her-Una, kekasih hatinya? Dan berjayakah dia pulang semula ke alam Bumi? Ikuti kisahnya pengembaraan Faizal sebagai Pahlawan Adamus di alam Fiara.

Dalam novel ini juga disertakan huruf-huruf rahsia Kod Urkon yang digunakan sebagai sistem tulisan alan Fiara. Kepada yang ingin menjadi Fiarans selepas membaca novel ini dan ngin menjadi penghuni alam Fiara akan digelar Fiarans dan dibenarkan menggunakan huruf-huruf Urkon tersebut untuk kegunaan peribadi. Beberapa perkataan Urkon yang dituturkan oleh Adamus dan penghuni alam Fiara, juga disertakan. Hamarraki... (berusahalah!)

Watch: Legion



It's 18PL for a reason, the movie is heavy with religious theme, in a twisted manner, with angels as not as they are depicted in the holy books. Lots of swearing and cursing of bad words. Overall it's about Michael, one of the archangel, defying God's order to exterminate human race, descending down to Earth, cut his wings, and went to a diner located on a deserted land to save a woman who is about to give birth to a baby who will be human last hope, the so-called savior or prophet or whatever, fighting the attack of angel-possessed humans and finally the other archangel, Gabriel. The movie also features the best use of winged creature in a movie, with steel-like, razor-shaped edge of wing that work as both the weapon and the shield. 


The original trailer which contained a scene where the angel said, "The first time God lost faith in human, He sent the flood. This time he sent angels" actually led me to think that I'll be seeing an army of angels on the screen, but nope, the angel-possessed humans are all you get from the movie. Such movie made in modest budget even omitted the mega disasters the audience would get from a disaster/apocalypse movie like 2012, except for the swarming flies which is not that impressive. Everything else were only explained from a single radio transmission. Even the last scene where the main characters finally reach their destination was not impressive. Having said that, however, some of the scenes are purely scary and will surprise you.


The best quote in the movie would be from the big-headed, gun-toting Michael to the butt-kissing Gabriel, "You give Him what He asked you to do, I give Him what He needed". This movie reminds me of (a) the survivality of human race, the usual theme recycled by Hollywood for so many times (b) Pandora's box storyline, when all is lost, hope is all that left. (c) mix of Zombieland and Terminator

Watch: Julie & Julia


(kulit buku "Julie & Julia" dan poster filem)
Pada mulanya Kaizar keberatan untuk menonton cerita ini kerana merasakan bahawa cerita ini berkemungkinan agak berat untuk difahami dan mungkin tidak bersesuaian dengan jiwa. Namun entah kenapa malam tadi Kaizar semacam tertarik untuk menonton filem ni dan ternyata Julie & Julia sebuah cerita yang mengasyikkan. Citer ni dikisahkan melalui dua perspektif yang tidak bertembung, berdasarkan dua buah buku, dan salah sebuah buku tersebut diilhamkan dari sebuah blog! Dalam tahun 1950an, Julia seorang suri rumah yang suka memasak dan berusaha untuk memastikan buku masakan yang ditulisnya "Mastering the French Cooking" dapat diterbitkan. Manakala pada tahun 2002, Julie yang juga seorang suri rumah tangga meminati buku tersebut dan berazam untuk memasak kesemua resepi di dalam buku tersebut dalam tempoh setahun serta menulis di dalam blog berjudul Julie & Julia mengenai usaha tersebut. 

Mungkin kerana Kaizar menyukai bidang penulisan, blog mahupun buku, maka filem ini ternyata memberi inspirasi. Julia mengambil masa bertahun lamanya untuk mengumpul bahan dan menulis buku tersebut. Malahan pekerjaan suaminya yang mengkehendaki mereka untuk berpindah-randah juga antara rintangan yang dihadapi olehnya. Buku tersebut telah ditolak oleh beberapa penerbit namun akhirnya berjaya diterbitkan. Julie pula mempunyai impian untuk menjadi seorang penulis. Dia memulakan projek menulis blog Julie & Julia setelah diilhamkan oleh suaminya dan blog tersebut yang pada mulanya tidak mendapat sambutan akhirnya meraih perhatian pelbagai pihak. Delightful & inspirational. Tak sabar nak menghabiskan projek penulisan Kaizar! Wish me luck dan doakan kejayaan daku!


(the real Julia Child)

Seterusnya: Menonton satu lagi filem kombinasi Meryl Streep & Amy Adams dalam simpanan berjudul "Doubt"! Sedang menanti masa yang sesuai untuk menonton.

Play: Rock Riot on Facebook


New-found addiction, a Facebook-counterpart of Guitar Hero called Rock Riot! Create avatar, design your own club and start playing. Customizable control keys and lots of songs to choose. Facebook is unbeatable as social gaming platform! All my bandmates are here!