Baca - Nafas Elbereth

Volum kedua Saga Aldarian bertajuk Nafas Elbereth karya John Norafizan nyata tidak mengecewakan. Jika dalam volum pertama klimaksnya adalah (spoiler alert) Elora menjelma menjadi Taming Seri, klimaks dalam Nafas Elbereth juga tidak kurang hebatnya, tentang asal-usul Kaum Mata. Jika volum pertama bercerita dari sudut perspektif Fitri dan Elora sehinggalah mereka bertemu, volum kedua pula dari tiga kisah, Fitri & Chiamki di Kampung Mata, Adamis & Darius di Istana Raja Pari-Pari dan Haikal, Lilah & Isyma yang melarikan diri dari Kota Orkos Putih ke Dataran Param. Volum kedua ini konsisten dengan volum pertama. Ada pengaruh Harry Potter, Percy Jackson, His Dark Materials - Philip Pullman dan The Dark Is Rising - Susan Cooper (seventh son of seventh son of seventh son prophecy & four Things of Power). Tidak sabar untuk volum ketiga, Puteri Lindungan Bulan!

*Spoiler alert* Sinopsis: Fitri bertemu Chiamki dari Kaum Mata dan mengalahkan Barbari, makhluk kegelapan dihantar oleh Azeroth untuk memusnahkan Kaum Mata (yang sebenarnya tunggangan kaum Pari-Pari!). Haikal melarikan diri dari Kota Orkos Putih bersama Lilah (anak tukang masak Markus) dan magian Isyma setelah mengalahkan garbank Gil-Gil dan Madusa. Mereka bertemu dengan tujuh Ol-Borodor di Menara Tanpa Nafas (mirip Nazgul dalam Lord of the Rings). Adamis & Darius memasuki dunia pari-pari melalui air terjun tujuh tingkat, berhadapan dengan singa berkepala manusia, Balhib yang memberikan tiga teka-teki (mirip Percy Jackson dan baru juga membaca adegan yang sama dalam buku Duyung Pulau Kenchana) untuk memasuki Istana Raja Pari-Pari, Aslam. Adamis bertemu Gadis Tasik yang penuh tipu daya (seperti salah satu episod Once Upon A Time) yang memberikannya Hap Keamanan magian udara aka Nafas Elbereth (dua lagi senjata Empat Tak Terkalahkan - Tongkat Mentari magian tanah dan Seruling Hidup magian air). Di hujung cerita, Elora bertemu Lilah, bagaimana Lilah terselamat? Special items: Air Seribu Pagi dan buah Idori.

No comments:

Post a Comment